Wednesday, July 17, 2013

benda yang tak tau bila dibualkan, ianya akan jadi bebual.

Kamalia menjeling aku dengan jelingan yang paling ngeri. Di sisinya Ros, tak henti-henti menangis teresak-esak sejak dari bilik guru tadi. Aku buat muka tak tahu lalu terus memberikan tumpuan kepada kelas Puan Selamah biarpun tumpuan aku menerawang akan hal yang bakal berlaku balik rumah nanti.

"Tunggu nasib kau Kamalia". getus aku di dalam hati.

“Siapa yang cakap dengan mak aku hah? Baik kau cakap”. Aku menolak Ros ke dinding kuat.

“Aku tak cakap, bukan aku” Ros terus-terusan menangis.

“Habis tu kalau bukan kau, siapa?!”

“Kamalia”

Ros menekup muka dengan kedua-dua belah tangannya. Tangisan semakin kuat.

Aku menarik lengan Ros menuju ke kelas 3 Kuning. Sebaik merentasi kelas 3 Hijau semua mata memandang ke arah kami.

“Diamlah. Kau tak malu ke menangis depan ramai-ramai budak ni?”

Tangisan Ros tidak reda.

Sebaik sampai ke kelas aku mendorong Ros ke tempatnya dan aku terus menuju ke tempat dudukku. Aku memandang Nazri dan Kecik tanpa bicara lalu mengeluarkan buku teks Bahasa Malaysia dari dalam beg. Kamalia dan Zalina meluru ke tempat duduk Ros. Zalina memandang aku dengan wajah seperti seorang pesalah.

“Apa terjadi?” soal Azura kepadaku.

“Tak ada apa”

Azura senyap lantas terdengar derap langkah kasut tumit tinggi yang sangat aku kenali masuk ke kelas. Aku hanya memandang rotan berdiameter jari telunjukku di tangan Puan Selamah. Puan Selamah memandang ke arahku.

“Kelas, buka muka surat 23 dan jawab soalan. Penolong ketua darjah dan Roslina, ikut saya.”

Aku menelan liur.

“Sekarang!”












p/s : Puan Selamah suka matching baju kurung biru dan tudung biru. Lipstik merah, tapi dia baik.



Oh hai selamat berpuasa dan jaga anal masing -masing ye! =D






CUTT !!

1 comment:

aniq anarqi said...

i m eager to kno ur deepest psycopath dear fairy