Sunday, April 21, 2013

2 kuning - cikgu vatinah, fahmi,azura dan kumpulan gagak hitam


“Yanti, jomla kita main petang ni. Awak dah lama tak datang rumah saya”

“Mak saya tak kasi kawan dengan awak”

“Kenapa?”

“Sebab awak banyak kutu”

“Saya minta maaf cikgu, saya tak makan gula-gula lagi dalam kelas”

“Saya cakap dengan mak awak”
“Saya cakap dengan mak awak”
“Saya cakap dengan mak awak”

“Jangan kawan dengan dia”
“Jangan kawan dengan dia”

Berulang-ulang.

Aku menghulurkan 20 sen kepada pakcik yang menjual nasi lemak di luar pagar sekolah. Waktu rehat singkat dan aku tak suka makan di kantin sekolah, terpaksa berebut-rebut dan bakal terjumpa dengan mereka-mereka yang memberi muka cuka kepadaku. Lagipun nasi lemak di kantin berharga 30 sen tapi tak sedap.

Aku duduk makan di belakang bangunan perpustakaan. Di hujung bangunan aku lihat ada juga 2 orang murid yang aku tak kenal sedang makan. Aku memang sudah biasa berseorangan. Aku tak ambil pusing sangat dengan kata-kata mereka yang cuba menjauhi dan menyakiti hati aku. Pada aku biarlah aku berseorangan dari ditemani kawan-kawan yang tak ikhlas.

Habis makan aku teguk air susu yang dibekalkan mak. Rasa nak muntah. Aku tak suka minum susu walau berapa banyak pun khasiat yang cikgu cerita.

“Hey”

Aku mendongak. Tercegat di hadapan berdiri 2 orang budak lelaki sekelas denganku. Nazri, lebih tinggi dariku dan yang paling tinggi di kelasku, datang bersama Kecik yang berketinggian paras dada Nazri dan separas bahu aku.

“Kenapa?” soalku.

“Naik kelas nanti jumpa kat bilik air lelaki bawah”

Aku menoleh ke arah Kecik yang tersengih-sengih sambil menggigit-gigit daun pokok puding yang baru dipetiknya.

“Buat ape?”

“Naik kelas nanti turun kejap. Aku dengan Kecik tunggu sana”

“Yelah tengokla nanti”

Mereka berlalu sambil Kecik melompat-lompat lagak kurang siuman. Aku merengus sambil membuang sampah bungkusan nasi lemak ke dalam tong sampah yang disediakan di tepi perpustakaan. Aku membasuh tangan di paip yang ada di sebelah bangunan lama sekolah dan mengatur langkah semula ke pintu masuk perpustakaan. Buku Rapunzel aku tak habis baca lagi.



***


Fahmi terhiriskan pehanya dengan pisau lipat besi sewaktu cuba menunjukkan aksi silap mata kepadaku. Suasana gembira tadi bertukar menjadi cemas di kelas pendidikan seni. Aku berkejar ke bilik air untuk mengambil segayung air bersih. Sedang aku berlari tiba-tiba aku ditahan. Aku imbangi air yang aku bawa di dalam gayung, nasib baik tak tumpah ke baju.

“Kau hisap rokok?” tiba-tiba terpacul soalan itu lantas aku tekupkan mulut sendiri.

Aku menoleh ke kiri dan kanan. Aku ditarik masuk ke bilik air lelaki. Pintu ditutup. Nazri merapatkan badan ke arahku lantas menghembuskan asap rokok ke mukaku.

“Kenapa penolong ketua darjah, kau nak tangkap aku?”

Aku geleng kepala.

“Aku tahu kau takkan buat macam tu” katanya lagi. Kecik di luar bilik air, jaga pintu.

“Kenapa kau tak masuk kelas? Fahmi luka peha dia tu aku nak cepat ni” aku separa berbisik dan menggesa.

Nazri senyum.

“Kau pulak, kenapa tak datang lepas rehat tadi?”

“Aku lupalah. Aku ke perpustakaan. Cepatlah apa kau nak?”

“Nah, ambik ni”

Nazri meletakkan sesuatu di dalam genggamanku. Aku membuka genggaman, seperti lidi pencungkil gigi tetapi ada warna merah di hujungnya. Aku terpinga-pinga kehairanan sambil memandang wajahnya.

“Masuk kumpulan aku. Kumpulan gagak hitam. Kitorang jadi kawan kau”

Aku memasukkan ke dalam poket pinafore dan terus meluru ke kelas yang terletak di bangunan lama sebelah bilik air tersebut, yang terletak di bangunan baru. Sebelum masuk ke kelas aku menoleh kea rah Nazri dan Kecik dalam jarak 10 meter. Nazri hanya memandang dan Kecik melambai-lambai tangan kepadaku.

Shit. Azura, budak sebelah meja aku berak cair di kerusinya sambil menangis.

Aku suruh Kamalia punggah 2 baldi air. Kamalia jeling aku.





Aku harap jalan cerita ni makin lama takde mengarut aku jadi power rangers menyelamatkan dunia pulak. Kakaka










CUTT !!

2 comments:

FARYN said...

kumpulan gagak hitam power!
hahaahaa

pelakon popular said...

kakaka tapi ni kisah benar faryn..kalau nak percaya la..haha..hmm...